Tanrimine Metal Support Co., Ltd.

Penerapan Berbagai Metode Pencampuran Dalam untuk Sistem Pendukung Penggalian

Dalam berbagai keadaan, penggunaan metode pencampuran dalam untuk konstruksi sistem pendukung penggalian dan produk pendukung tanah seringkali merupakan metode pilihan berdasarkan persyaratan desain, kondisi/pengekangan lokasi, dan ekonomi. Keadaan ini termasuk adanya struktur yang berdekatan yang dapat mentolerir gerakan lateral minimal; adanya pasir yang terurai atau mengalir; kebutuhan akan dinding pembatas yang kompeten untuk mencegah penurunan air tanah yang berdekatan dan penurunan yang disebabkan oleh struktur lain; dan kebutuhan untuk secara bersamaan menopang struktur yang berdekatan, sambil membangun dinding pendukung penggalian. Sistem lain seperti balok prajurit tradisional dan dinding lagging akan menghasilkan kinerja yang tidak memuaskan, pemasangan tiang pancang yang digetarkan atau digerakkan dapat menyebabkan penurunan akibat getaran pada struktur yang berdekatan, sementara dinding diafragma beton memakan waktu dan mahal. Berdasarkan kondisi, penggunaan metode pencampuran dalam auger ganda atau tunggal, metode jet grouting, atau kombinasi dari beberapa metode mungkin diperlukan. Untuk mengilustrasikan aplikasi deep mixing dalam berbagai kondisi, beberapa kasus sejarah disajikan. Pada proyek-proyek di Wisconsin dan Pennsylvania, metode pencampuran dalam beberapa auger berhasil digunakan untuk membatasi pergerakan lateral dari struktur yang berdekatan, mencegah hilangnya dukungan karena penguraian tanah dan mengontrol air tanah.

Konstruksi modular telah didokumentasikan lebih unggul daripada metode konstruksi tradisional dalam hal jadwal, kualitas, prediktabilitas, dan tujuan proyek lainnya. Namun, kurangnya pemahaman dan manajemen yang tepat dari risiko modular yang unik telah didokumentasikan untuk menghasilkan kinerja yang kurang optimal dalam proyek konstruksi modular. Meskipun banyak upaya penelitian sebelumnya telah berfokus pada hambatan dan pendorong yang terkait dengan penerapan konstruksi modular di industri, tidak ada penelitian sebelumnya yang membahas risiko utama yang memengaruhi biaya dan jadwal proyek konstruksi modular. Makalah ini mengisi kesenjangan pengetahuan ini. Para penulis menggunakan metodologi penelitian multistep. Pertama, survei didistribusikan dan dijawab oleh 48 profesional konstruksi untuk menguji efek dari 50 faktor risiko modular yang diidentifikasi berdasarkan tinjauan literatur sistematis dalam penelitian sebelumnya. Kedua, uji alfa Cronbach dilakukan untuk memeriksa validitas dan reliabilitas survei. Akhirnya, analisis konkordansi Kendall, ANOVA satu arah, dan uji Kruskal-Wallis dilakukan untuk menguji kesepakatan tanggapan dalam masing-masing serta di antara berbagai pemangku kepentingan proyek konstruksi modular. Hasil penelitian menunjukkan bahwa faktor paling kritis yang mempengaruhi biaya dan jadwal proyek modular adalah (1) kekurangan pekerja terampil dan berpengalaman, (2) perubahan desain yang terlambat, (3) atribut lokasi dan logistik yang buruk, (4) ketidaksesuaian desain untuk modularisasi , (5) risiko dan perselisihan kontrak, (6) kurangnya kolaborasi dan koordinasi yang memadai, (7) tantangan yang terkait dengan toleransi dan antarmuka, dan (8) urutan aktivitas konstruksi yang buruk. Studi ini menambah pengetahuan dengan membantu praktisi untuk lebih memahami faktor risiko utama yang harus dipertimbangkan untuk meningkatkan kinerja proyek konstruksi modular mereka. Hasil memberikan wawasan keselarasan pemangku kepentingan pada faktor risiko yang berbeda yang mempengaruhi biaya dan jadwal dalam proyek konstruksi modular. Ini akan membantu praktisi untuk menetapkan rencana mitigasi selama tahap awal proyek.


Waktu posting: Juli-02-2021
+86 13127667988